J&J Bilang Suntikan Vaksin Kedua Meningkatkan Perlindungan Terhadap Covid-19 Sebesar 94 Persen
Foto : Ilustrasi vaksin Covid-19

Jakarta, HanTer - Johnson & Johnson (J&J) mengatakan pada hari Selasa (21/9/2021), bahwa suntikan kedua vaksin Covid-19 yang diberikan sekitar dua bulan setelah yang pertama meningkatkan efektivitasnya menjadi 94 persen di Amerika Serikat terhadap bentuk penyakit sedang hingga parah. Itu sebanding dengan perlindungan 70 persen dengan dosis tunggal.

Data tersebut akan membantu J&J mengajukan kasusnya kepada regulator AS untuk suntikan pendorong bahkan ketika perusahaan menekankan daya tahan vaksin sekali pakai sebagai alat untuk meredakan pandemi global.

Presiden Joe Biden mendorong suntikan penguat dalam menghadapi lonjakan rawat inap yang disebabkan oleh varian Delta dan J&J, satu-satunya pembuat obat dengan vaksin Covid-19 suntikan tunggal yang disetujui di Amerika Serikat, telah berada di bawah tekanan untuk menghasilkan bukti keefektifannya.

Perusahaan sekarang telah “menghasilkan bukti bahwa suntikan booster semakin meningkatkan perlindungan terhadap Covid-19,” kata Dr. Paul Stoffels, kepala ilmuwan J&J, dalam sebuah pernyataan.

J&J mengatakan booster yang diberikan dua bulan setelah dosis pertama meningkatkan kadar antibodi empat hingga enam kali lipat. Ketika diberikan enam bulan setelah dosis pertama, tingkat antibodi melonjak dua belas kali lipat, data yang dirilis bulan lalu menunjukkan, menunjukkan peningkatan besar dalam perlindungan dengan interval yang lebih lama antara dosis.

Efek samping dengan dua dosis sebanding dengan yang terlihat dalam penelitian dengan vaksin dosis tunggal. Data belum ditinjau oleh rekan sejawat tetapi akan diserahkan untuk publikasi dalam beberapa bulan mendatang.

Hingga saat ini, hanya Pfizer Inc/BioNTech SE yang telah mengirimkan data yang cukup bagi regulator AS untuk mengevaluasi apakah booster diperlukan sebelum tenggat waktu 20 September Administrasi Biden untuk meluncurkan booster shot. Keputusan tentang vaksin itu diharapkan minggu ini.

Pada hari Jumat, komite penasihat FDA memilih untuk merekomendasikan otorisasi darurat suntikan Pfizer tambahan untuk orang Amerika 65 dan lebih tua dan mereka yang berisiko tinggi penyakit parah, tetapi memilih untuk merekomendasikan terhadap persetujuan yang lebih luas, mengatakan mereka ingin melihat lebih banyak data.

J&J mengatakan telah menyerahkan data ke FDA dan berencana untuk menyerahkannya ke regulator lain, Organisasi Kesehatan Dunia dan kelompok penasihat vaksin lainnya di seluruh dunia untuk menginformasikan pengambilan keputusan mereka.

Uji coba dua dosis Fase III hingga 30.000 peserta menguji efektivitas dosis kedua yang diberikan 56 hari setelah yang pertama pada orang dewasa berusia 18 tahun ke atas.

Sementara penelitian menemukan bahwa dua dosis vaksin J&J adalah 94 persen efektif di Amerika Serikat untuk mencegah penyakit sedang hingga berat, hanya ada 1 kasus pada kelompok vaksin dan 14 pada kelompok plasebo, yang menghasilkan interval kepercayaan yang lebar dan meningkatkan pertanyaan tentang kepastian hasil.

Studi ini memiliki periode tindak lanjut yang singkat sekitar 36 hari, tetapi menemukan bahwa dosis kedua dapat ditoleransi dengan baik, kata perusahaan itu.

Perusahaan juga mengatakan pada hari Selasa bahwa bukti dari studi dunia nyata yang terpisah dari hampir 400.000 orang di Amerika Serikat yang mendapat suntikan J&J menunjukkan bahwa vaksin itu 79 persen efektif untuk mencegah infeksi Covid-19 dan 81 persen efektif untuk mencegah rawat inap dibandingkan dengan 1,52 juta orang dengan usia, jenis kelamin, dan masalah kesehatan yang sama yang tidak divaksinasi.

J&J mengatakan tidak ada bukti penurunan efektivitas selama durasi penelitian dari Maret hingga akhir Juli - periode yang mencakup dampak varian Delta.

Efektivitas vaksin dalam studi dunia nyata bervariasi berdasarkan usia. Bagi mereka yang berusia di bawah 60 tahun, vaksin itu 86 persen efektif mencegah rawat inap dibandingkan 78 persen untuk mereka yang berusia 60 tahun ke atas.