Hello,

Reader

Agus Rahardjo Hanya Bisa Berharap Jokowi Tolak Revisi UU KPK
Ketua KPK Agus Rahardjo
Agus Rahardjo Hanya Bisa Berharap Jokowi Tolak Revisi UU KPK

Yogyakarta, HanTer - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Agus Rahardjo berharap agar Presiden Joko Widodo tidak menyetujui pembahasan revisi Undang-undang Nomor 30 Tahun 2002 tentang Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Agus Rahardjo disela kegiatan Festival Konstitusi dan Anti Korupsi 2019, di Yogyakarta, Rabu, (11/9/2019) mengatakan semoga Presiden Jokowi tidak mengirimkan Surat presiden yang isinya menyetujui pembahasan revisi ke DPR RI.

"Harapan kami seperti itu, Presiden kan punya waktu 60 hari (untuk menyetujui atau tidak dan berkirim surat ke DPR). Dan saya sangat berharap mendengarkan para ahli baik yang di perguruan tinggi atau yang di luar perguruan tinggi," ujarnya.

KPK menolak revisi tersebut kata dia karena rencana tersebut belum tepat kalau diaplikasikan saat ini, apalagi masa jabatan legislator periode 2014-2019 akan berakhir 30 September 2019 mendatang.

Dengan waktu yang terbatas seperti itu menurut dia, sulit untuk mewujudkan Komisi Pemberantasan Korupsi yang lebih baik jika revisi tetap dipaksakan.

"30 September harus selesai, itu kan tidak mungkin kita kemudian bisa berdiskusi (soal revisi), berbicara dengan banyak pihak bagaimana KPK ke depan lebih baik," kata dia.

Penolakan revisi tersebut terus mengalir, ketika kegiatan Festival Konstitusi dan Anti Korupsi 2019 di Yogyakarta Ketua KPK itu juga mendapat dukungan dari mahasiswa BEM UGM.

BEM Keluarga Mahasiswa UGM juga menyerahkan satu jilid yang berisi analisa dan kajian dari alasan menolak revisi UU KPK ke Agus Rahardjo.
 


#KPK #RevisiUUKPK

Komentar Anda
Komentar