Hello,

Reader

India Lockdown Hingga Akhir Maret 2020
Jalannan raya di New Delhi, India kosong, lantaran pemberlakuan lockdown
India Lockdown Hingga Akhir Maret 2020

New Delhi, HanTer - Pihak berwenang di India telah menempatkan lebih dari 80 kota dan distrik di seluruh negara itu di bawah penguncian ketat setelah kasus-kasus coronavirus terdeteksi di sana, ketika negara terpadat kedua di dunia itu mengambil langkah-langkah untuk menghentikan penyebaran pandemi.

"Pemerintah negara bagian akan mengeluarkan perintah yang hanya mengizinkan layanan penting untuk beroperasi di sekitar 75 distrik dengan kasus COVID-19 yang dikonfirmasi atau korban," kata seorang pejabat kementerian dalam negeri di New Delhi pada hari Minggu.

Penutupan negara dilakukan selama 14 jam dan dilakukannya periode jam malam. Menurut Perdana Menteri Narendra Modi akan menguji kemampuan India untuk memerangi pandemi. "Ini adalah awal dari pertarungan yang panjang," tweeted Modi ketika jam malam berakhir dan orang - orang keluar ke balkon mereka dan berdiri di dekat jendela yang terbuka untuk bertepuk tangan, menggedor kapal logam dan membunyikan lonceng untuk menghibur pekerja darurat melawan penyebaran coronavirus .

Pada hari Senin, Modi mengatakan banyak orang India tidak menganggap kuncian itu serius. "Tolong selamatkan dirimu, selamatkan keluargamu, ikuti instruksi dengan serius," katanya di Twitter.

Hampir semua kota besar di negara itu terkunci bersama 75 distrik, yang merupakan sekitar 10 persen dari populasi negara itu. Tidak ada yang diizinkan keluar kecuali mereka bekerja di layanan penting seperti perawatan kesehatan. Semua bus antar negara telah dibatalkan, begitu juga layanan metro di seluruh negeri.


Perbatasan New Delhi tersegel
Jalan-jalan yang biasanya ramai di ibukota New Delhi dan pusat keuangan Mumbai sebagian besar sepi karena banyak orang tinggal di dalam rumah. Semakin banyak negara bagian dan teritori, termasuk ibu kota New Delhi, melarang semua aktivitas kecuali untuk layanan-layanan penting.

Pihak berwenang melarang pertemuan lebih dari lima orang di beberapa negara bagian India, termasuk Maharashtra di barat, yang memiliki jumlah kasus tertinggi. Mereka memperingatkan tindakan hukum terhadap orang yang melanggar larangan itu.

Surat kabar membatalkan pencetakan di Mumbai setelah vendor menolak mendistribusikannya karena khawatir tentang coronavirus, yang muncul di China akhir tahun lalu dan telah menyebar ke seluruh dunia. Lebih dari 300.000 orang telah terinfeksi di seluruh dunia, dengan jumlah kematian mencapai 14.000 jiwa.

New Delhi, dengan populasi hampir 20 juta, menyegel perbatasan tanahnya sejak Senin pagi, dan menutup toko-toko dan kantor-kantor sektor swasta hingga 31 Maret.

"Kami telah mempelajari ini dari dunia, bahwa semakin sedikit Anda menjelajah di luar, semakin sedikit Anda bersentuhan dengan dunia, bahwa kita bisa menyelamatkan diri," kata Menteri Besar Delhi Arvind Kejriwal kepada wartawan.

Negara-negara lain memberlakukan penguncian sebagian atau penuh, dengan banyak perbatasan tertutup, membatasi pergerakan dan menghentikan sebagian besar transportasi umum. Beberapa, seperti Benggala Barat, yang memiliki populasi lebih dari 90 juta, mengunci kota-kota besar tetapi tidak di daerah pedesaan.

Pemerintah India pada hari Senin mengumumkan untuk menghentikan semua penerbangan domestik. Kereta Api India, yang mengangkut lebih dari 25 juta penumpang sehari, membatalkan semua layanan kereta penumpang hingga 31 Maret.

Penerbangan internasional yang masuk sudah dilarang selama seminggu, sementara sekolah, fasilitas hiburan dan monumen seperti ikon Taj Mahal telah ditutup.

India telah mendaftarkan 417 kasus virus korona, dengan tujuh kematian, menurut angka terbaru yang dilaporkan di media.


Kurangnya fasilitas pengujian
Para ahli mengatakan jumlah kasus mencerminkan tingkat selama tahap awal wabah di negara lain, yang kemudian berlanjut untuk melihat pertumbuhan yang sangat cepat. Para ahli medis mengatakan kekurangan fasilitas pengujian bisa menyembunyikan kasus sebenarnya di India, yang memiliki populasi lebih dari 1,3 miliar orang.

Pengujian untuk virus telah diperluas ke laboratorium swasta dan sekarang akan mencakup orang tanpa gejala yang telah melakukan kontak dengan kasus yang dikonfirmasi, kata para pejabat.

Petugas pemadam kebakaran di India bagian barat melakukan fumigasi di sekitar pasar tertutup, lapangan publik dan distrik kumuh perkotaan. "Periode jam malam memberi kami kesempatan untuk mengurangi setiap kegiatan di seluruh India," kata seorang pembantu senior untuk Modi, menambahkan bahwa pendekatan yang lebih kaku dapat memicu protes atau keresahan.

Pabrik-pabrik, taman industri besar dan bank telah mengumumkan penutupan atau menemukan cara untuk meminimalkan kontak di kantor.

Kasus yang dikonfirmasi di Asia Selatan, termasuk India, telah meningkat menjadi 1.145 dengan 16 kematian dilaporkan. Di Pakistan, hampir 800 orang telah terinfeksi virus dan enam orang telah meninggal, sementara Bangladesh telah menyaksikan kematian dua orang.

Di Sri Lanka, polisi menangkap lebih dari 1.000 orang karena melanggar jam malam. Negara ini telah mendaftarkan lebih dari 80 kasus. Afghanistan, dengan 40 kasus, melaporkan kematian pertamanya dari coronavirus pada hari Minggu.


#India #Lockdown #Covid-19 #VirusCorona

Komentar Anda
Komentar