Hello,

Reader

Ditengah Peperangan, Libya Mengkonfirmasi Kasus Pertama Coronavirus
Ilustrasi warga Libya
Ditengah Peperangan, Libya Mengkonfirmasi Kasus Pertama Coronavirus

Tripoli, HanTer - Otoritas kesehatan di Libya yang dilanda perang telah mengkonfirmasi kasus pertama coronavirus baru di negara itu di tengah blokade minyak selama berminggu-minggu yang telah memangkas dana ke sistem perawatan kesehatan yang sudah hancur oleh konflik selama bertahun-tahun.

Ehmed Ben Omar, menteri kesehatan dari Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang diakui secara internasional, mengkonfirmasi "kontaminasi pertama" Libya dalam sebuah pernyataan singkat pada Selasa malam waktu setempat seperti dilansir Aljazeera. "Langkah-langkah yang diperlukan telah diambil untuk merawat [pasien]," kata Ben Omar.

Pusat Pengendalian Penyakit Nasional mengidentifikasi pasien itu sebagai pria berusia 73 tahun yang telah kembali dari perjalanan ke Arab Saudi melalui Tunisia pada 5 Maret.

Dikatakannya, dia sekarang menerima perawatan medis karena demam dan batuk, sehingga kini berada dalam isolasi di perawatan kesehatan di ibu kota, Tripoli.

Lebih dari 425.000 orang di seluruh dunia telah didiagnosis dengan COVID-19, penyakit pernapasan yang sangat menular yang disebabkan oleh coronavirus. Sekitar 109.000 telah pulih tetapi hampir 19.000 meninggal, menurut data yang dikumpulkan oleh Johns Hopkins University yang berbasis di AS.

Krisis tersebut, dinyatakan sebagai pandemi oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang sedang menguji sistem perawatan kesehatan di seluruh dunia, mendorong pemerintah untuk memberlakukan serangkaian langkah drastis dalam upaya untuk mengekang penyebaran virus.

Tapi itu menimbulkan tantangan khusus bagi Libya, yang telah dilanda kekacauan sejak 2011 menggulingkan penguasa lama Muammar Gaddafi.

Negara kaya minyak terpecah antara GNA di Tripoli dan pemerintahan saingan di timur yang berafiliasi dengan Khalifa Haftar, seorang komandan militer pemberontak yang pada bulan April tahun lalu melancarkan serangan untuk merebut kendali ibukota.

Pada bulan Januari, kelompok suku yang setia kepada Haftar menyita beberapa terminal minyak di bawah perintah nominal GNA untuk memeras cadangan mata uang kerasnya. Kampanye itu telah membuat pemerintah kehilangan lebih dari 3,5 miliar US dolar pendapatan yang hilang hingga saat ini, menurut National Oil Corporation.

Minyak, yang menyumbang hampir semua ekspor Libya, sangat penting bagi otoritas di Tripoli untuk membayar pekerja negara di seluruh negeri, termasuk yang bekerja di sektor kesehatan.

Dalam pukulan lain terhadap upaya pemerintah untuk memerangi virus corona, bentrokan berlanjut di sepanjang front selatan ibukota pada hari Selasa, sehari setelah Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mendesak pengekangan.

"Jika pertempuran berlanjut, kita mungkin memiliki penyebaran epidemi yang benar-benar menghancurkan," kata Guterres ketika dia menyerukan gencatan senjata dalam konflik di seluruh dunia.

Kedua administrasi telah memberlakukan jam malam dan memerintahkan penutupan sejumlah tempat umum, termasuk kafe dan masjid, tetapi menggemakan komentar kepala PBB, para ahli telah memperingatkan bahwa langkah itu akan dirusak oleh pertempuran yang berlanjut.


#Libya #Covid-19 #Virus #Corona #Coronavirus

Komentar Anda
Komentar