Hello,

Reader

Sambut New Normal, Pengelola Bioskop Tetap Putar Film Sesuai Protokol Kesehatan
Peserta webnar 'Mengawal Film Nasional Saat Tayang di New Normal’/ ist
Sambut New Normal, Pengelola Bioskop Tetap Putar Film Sesuai Protokol Kesehatan

Jakarta, HanTer – Dunia perfilman Indonesia harus pandai-pandai menyiasati masa pandemi covid-19 ini. Kalau tidak punya solusi terbaik, bisa-bisa usaha yang melibatkan kreatifitas bisa gulung tikar karena penonton ogah pergi ke bioskop.

Nah, guna menyiasati hal tersebut memasuki masa transisi dari situasi akibat pandemi Cofid 19 menuju new normal, insan perfilman merumuskan berbagai hal untuk mengawal film nasional saat mulai tayang nanti.

“Sejauh ini saat masa transisi, dari Pusbang Film ke era Direktorat Perfilman, Musik dan Media Baru Kemdikbud RI, masalah film tetap menjadi pusat perhatian kita semua,“ kata Edy Suwardi selaku Kapokja Apresiasi dan Literasi Direktorat Perfilman, Musik dan Media Baru, Ditjen Kebudayaan Kemdikbud, mewakili Dirjen Kebudayaan Hilmar Farid yang berhalangan ikut webinar dalam acara Webinar Online bertopik ‘Mengawal Film Nasional Saat Tayang di New Normal’ yang digelar Direktorat Perfilman, Musik dan Media Baru, Ditjen Kebudayaan Kemdikbud kerjasama dengan Demi Film Indonesia (DFI), pada hari Jumat (12/6/2020).

Dikatakan Edy, dalam upaya memajukan film nasional, di tengah situasi seperti ini  Direktorat Perfillman tetap lakukan berbagai  kegiatan.

“FFI akan dilaunching Minggu besok. Juga akan ada Festival Mega Film, bagian dari Pekan Budaya Nasional di Istora Senayan, Oktober dan Apresiasi Film,” terangnya.

Menurut Edy, menyongsong era New Normal setelah 3 bulan dilanda Cofid19, masyarakat perfilman diharapkan ikut menyesuakan.

"Intinya kepada pengelola bioskop untuk kembali memutar film nasional yang disesuaikan dengan protokol kesehatan. Kita juga akan beri akses ke komunitas-komunitas film, baik yang di Jakarta maupun yang di daerah,” harapnya.

Sedangka, sineas dan akademisi Sidi Saleh menekankan harus ada tranformasi di film. “Film nasional apa yang bakal jadi tumbal atau kelinci percobaan di New Normal, kita lihat saja nanti,” kata Sidi.

Dalam pandangannya bioskop akan beraktivitas kembali jika ada kebijakan pemerintah.

"Bagaimana penggunaan ruangnya, bisa jadi hanya 50 persen penontonnya. Jujur, bioskop adalah jalur utama pemasukan film nasional. Sementara itu habit  penonton berubah, harus ada jarak dll. Ada juga masyarakat yang jadi takut untuk ke bioskop” tambah Sidi.

Menurut pengamat film senior Yan Widjaja , dari Januari sampai Maret 2020 baru tayang 28 judul film nasional, ditambah 8 film nasional yang tayang Desember 2019.

“Masih ada 122 judul film nasional yang tertunda. Sedang film impor ada 180 judul film. Mungkin prediksi saya nanti di akhir 2020 bakal ada 4 film nasional kolosal yang tayang yaitu ‘Hamka’, ‘Bung Hatta’, ‘Taufan’ dan ‘Gatotkaca’,” katanya.

Di lain pihak, Patrick Effendy mewakili produser dan co founder Majelis Lucu Indonesia sependapat dengan pernyataan Sidi Saleh. “Kita lihat di Thailand. Minat masyarakat ke bioskop masih kecil. Sedang di Jakarta mal akan dibuka serentak 15 Juni mendatang, apakah bioskop sudah siap memutar film nasional dan asing?,” ungkapnya.

Lola Amaria selaku produser menyatakan  memang belum  ada rencana syuting film selama pandemi C 19. “Ada opsi sih, tapi dipending dulu. Kita akan syuting lagi tahun depan dengan proses yang enggak sama. Banyak produser teman saya mengeluh, baru syuting 3 hari harus break dulu. PH sudah kehabisan modal, gaji kru film belum dibayarkan. Tiga bulan off. Solusinya? Ke digital. Tapi rasa kepuasan tetap beda jika nonton di bioskop,” jelasnya.

Hal senada diungkapkan Acha Septriasa yang bermukim di Australia bersama suami dan anaknya menegaskan, seluruh bioskop di negara kanguru tersebut masih tutup, dari 22 Maret yang lalu.

“Katanya sih akan dibuka lagi 1 Juli. Memang di Australia, film-film Hollywood tayangnya telat 10 hari sampai 2 minggu dibanding di Indonesia. Resto di sana sudah dibuka dengan jumlah pengunjung dibatasi, tapi bioskop kayaknya masih lama,” katanya.

 



#Sambut #New #Normal

Komentar Anda
Komentar