Hello,

Reader

Tiga Pelaku Penyebar Video Seks Anak Dibekuk Polisi, Dalam Sebulan Raih Keuntungan Rp4 Juta
Ilustrasi (ist)
Tiga Pelaku Penyebar Video Seks Anak Dibekuk Polisi, Dalam Sebulan Raih Keuntungan Rp4 Juta

Penyidik Unit Sub Unit Cyber dari Satuan Reserse Kriminal Polres Jakarta Barat (Jakbar), berhasil membekuk tiga pelaku penyebar video seks anak dibawah umur.

Tiga pelaku tersangka P, DW, dan RS penyebar video porno yang melibatkan anak di bawah umur mematok biaya langganan akses grup mulai Rp100.000 per bulan. Biaya langganan grup bisa lebih mahal, tergantung dari konten yang diinginkan pelanggannnya. Usaha para tersangka tersebut mendapatkan keuntungan hingga Rp4 juta per bulannya.

"Untuk untuk orang orang yang menjadi member akan dimintai uang keanggotaan sekitar Rp100.000 sampai Rp300.000 tergantung jenis member yang diikuti," kata Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Barat Kompol Teuku Arsya di Jakarta, Senin.

Tersangka P, DW, dan RS yang berperan sebagai admin grup pornografi tersebut menyediakan jasa seks via pesan teks, seks via panggilan video, dan pertunjukkan siaran langsung.

Namun khusus layanan siaran langsung kegiatan seksual aktivitas seksual anak-anak di bawah umur, mereka meminta pelanggan membayar Rp150.000 per pertunjukkan.

Untuk dapat bergabung ke dalam grup tersebut, pelanggan diharuskan melakukan registrasi pembayaran kepada admin grup melalui sebuah rekening bank atau via pembayaran digital milik admin.

"Untuk memasarkan, pertama-pertama para pelaku akan mentweet dulu terkait dengan link dari grup linenya kemudian. Tweet tersebut bisa mengajak orang bergabung menjadi member," ucap Arsya.

Usaha para tersangka tersebut mendapatkan keuntungan hingga Rp4 juta per bulannya.

Hingga akhirnya, aksi mereka terciduk patroli siber Subnit Cyber Crime Unit Krimsus Polres Metro Jakarta Barat di bawah pimpinan Kanit Krimsus AKP Bayu Kurniawan.

Ketiga tersangka tersebut ditangkap di kawasan Kapuk Poglar, Jakarta Barat pada 5 Agustus.

"Dari pengungkapan tersebut, kami mengamankan barang bukti berupa empat unit ponsel, empat akun grup Line, satu kartu ATM, tangkapan layar kiriman video pornografi, video live streaming anak di bawah umur," ujar dia.

Butuh Uang

Sementara itu, Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Putu Elvina menyebut pemeran video porno anak yang ditemukan bersama tersangka DW dan RS mengaku butuh uang.

Gadis berusia 14 tahun itu awalnya membuat video asusila dengan iming-iming imbalan uang sekali tampil sebesar Rp50.000, lantaran kedekatan anak itu dengan salah satu admin grup asusila.

"Diawali dengan berkenalan dengan seorang, yang kemudian anak menjadi terbiasa, dan dalam hal ini dia butuh uang," kata Putu di Jakarta, Selasa.

Gadis tersebut kemudian dimasukkan dalam grup konten berbayar, dimana dia berani melakukan pertunjukkan siaran langsung.



#videoporno #anak #pornografi #polisi

Komentar Anda
Komentar