Hello,

Reader

Lagi, PWI Jaya Gelar Diskusi Bertema Dukung Tol Laut
Narasumber diskusi PWI Jaya Dukung Tol Laut/ ist
Lagi, PWI Jaya Gelar Diskusi Bertema Dukung Tol Laut

Jakarta, HanTer - Lagi, Persatuan Wartawan Indonesia DKI Jakarta bersama Direktorat Jenderal Laut Kementerian Perhubungan menggelar diskusi sebagai dukungan terhadap pelaksanaan tol laut sebagai modal dasar penghubung aktivitas ekonomi, sosial, budaya, serta kesatuan dan persatuan bangsa maritim. 

Forum PWI Jaya bertema ‘Upaya Ditjen Laut Kementerian Perhubungan Menjamin Ketersediaan Sarana dan Prasarana Transportasi Laut Nasional Yang Optimal’ digelar Rabu, 2 September pukul 14.00 di Auditorium PWI Jaya, Lantai 9 Gedung Prasada Sasana Karya, Jakarta Pusat.

Kegiatan ini akan dihadiri Direktur Lalu Lintas dan Angkutan Laut, Ditjen Perhubungan Laut Kemenhub Captain Anthony Arif Priadi, Pengamat dari MTI Forum Maritim, Lenny Maryouri dan Pengamat Transportasi Laut , Direktur  Namarin Institut Siswanto Rusdi.  Sementara dari PWI Jaya diwakili moderator sekaligus Sekretaris PWI Jaya Kesit B Handoyo. 

Ketua PWI Jaya Sayid Iskandarsyah menuturkan tol laut merupakan program pemerintahan Joko Widodo dalam mewujudkan pembangunan sarana dan prasarana transportasi laut yang menjadi kesatuan dari pembangunan nasional sebagai modal pertumbuhan perekonomian nasional dan mendukung daya saing nasional secara global.

PWI Jaya melihat transportasi laut tidak dapat dipisahkan dari fakta bahwa fitrah Indonesia adalah sebuah negara maritim. Untuk mewujudkan hal ini tentunya diperlukan keberpihakan kebijakan dan teknologi yang memadai serta dukungan penerapan teknologi yang memadai, riset-riset terkait dengan pemanfaatan laut atau dalam bidang maritim sangat diperlukan.

Untuk itu, lanjutnya, pembangunan sarana dan prasarana memiliki peran yang sangat penting dalam mendukung aktivitas ekonomi, sosial, budaya, serta kesatuan dan persatuan bangsa terutama sebagai modal dasar dalam memfasilitasi interaksi dan komunikasi di antara kelompok masyarakat serta mengikat dan menghubungkan antar wilayah.

Pembangunan sarana dan prasarana transportasi laut, yang menjadi kesatuan dari pembangunan nasional, diharapkan dapat menjadi motor penggerak pertumbuhan perekonomian nasional dan mendukung daya saing nasional secara global.

Dukungan sarana dan prasarana terhadap pertumbuhan ekonomi nasional terutama diwujudkan dalam peran jaringan transportasi laut yang memungkinkan orang, barang, dan jasa bergerak dari satu tempat ke tempat yang lain dan pertukaran informasi secara cepat.

PWI Jaya mencatat kehadiran tol laut berhasil meningkatkan konektivitas dan memperlancar arus barang ke wilayah Indonesia Timur seperti ke Ambon dan Maluku. Sehingga menurunkan disparitas harga sebanyak 15-20 persen di sejumlah wilayah di Indonesia Bagian Timur.

Sementara secara nasional, hingga akhir 2019 tol laut sudah meningkatkan distribusi logistik nasional sebesar 41 juta ton dalam tiga tahun terakhir. Data yang dipublikasikan BPS, volume distribusi logistik nasional tahun 2015 mencapai 238 juta ton, menjadi 279 juta ton pada 2018 dan tol laut berperan dalam kenaikan tersebut.

Melihat kinerja positif tersebut, Kementerian Perhubungan terus mendorong optimalisasi peranan Tol Laut dalam rantai logistik nasional, pemerintah kini mendorong penyelenggaraan angkutan logistik Tol Laut bukan hanya dari pelabuhan ke pelabuhan, tapi sampai ke konsumen, sehingga tepat sasaran ke masyarakat melalui harga komoditi yang lebih terjangkau.

“PWI Jaya berharap forum ini dapat menjadi tempat seluruh pihak menyampaikan aspirasi mereka yang tentu saja berupa aspirasi positif bagi terwujudnya Tol Laut sebagai sarana mewujudkan konektivitas antar wilayah yang selama ini menjadi hambatan pertumbuhan ekonomi daerah,” pungkasnya.
 



#PWI #Jaya #Dukung #Tol #Laut

Komentar Anda
Komentar