Suriah Mengutuk Serangan Turki dan Menyebutnya Sebagai Agresi Militer Pendudukan

Suriah Mengutuk Serangan Turki dan Menyebutnya Sebagai Agresi Militer Pendudukan

Afrin, HanTer - Damaskus telah mengeluh kepada PBB mengenai operasi militer Turki di Suriah utara, dengan mengecam operasi tersebut sebagai "serangan dan pendudukan" wilayah Suriah.
 
Ankara terus "menyebarkan kebohongan" tentang agresi militernya terhadap Suriah dan mencoba untuk membenarkan tindakan tersebut sebagai tindakan pembelaan diri, Kementerian Luar Negeri dan Ekspatriat Suriah mengatakan dalam dua surat yang ditujukan kepada ketua PBB dan ketua Dewan Keamanan.
 
"Republik Arab Suriah menekankan bahwa kehadiran operasi militer asing di wilayahnya tanpa persetujuan terbuka adalah sebuah serangan dan pendudukan, yang akan ditangani atas dasar itu," kata kementerian tersebut.
 
Operasi Turki di Suriah, katanya, merupakan pelanggaran terhadap Piagam PBB.
 
Kementerian Luar Negeri Suriah pun mendesak Dewan Keamanan PBB "untuk tidak membiarkan negara menggunakan kekerasan dengan cara yang bertentangan dengan hukum internasional atau bergantung pada piagam tersebut untuk membenarkan kekejaman agresifnya."
 
Turki meluncurkan apa yang disebut Operation Olive Branch di kota barat laut Afrin, Afrin, pada 20 Januari dalam upaya untuk menghapus Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG), yang dipandang Ankara sebagai organisasi teror dan cabang Partai Buruh Kurdi yang dilarang PKK).
 
Turki telah memperingatkan bahwa serangan Afrin dapat meluas ke kota Manbij di Suriah.

(Hermansyah)

Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com

Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com