Tarik Investasi, Jokowi Minta Insentif Lebih Inovatif

Tarik Investasi, Jokowi Minta Insentif Lebih Inovatif


Jakarta, HanTer - Presiden Joko Widodo mengatakan perlu langkah-langkah yang inovatif untuk menarik investasi yang lebih banyak lagi ke Indonesia. Hal ini diungkapkan Jokowi saat memimpin rapat terbatas dengan topik insentif investasi yang diikuti oleh para menteri Kabinet Kerja di Kantor Presiden Jakarta, Selasa (20/2/2018).

Menurut Presiden, insentif-insentif untuk investasi diperlukan di semua bidang dalam rangka menarik minat investor untuk berinvestasi di Indonesia.

"Saya ingin menekankan bahwa momentum kita saat ini sangat baik, daya saing kita terus meningkat, 'global competitiveness index' kita juga tahun 2017/2018 berada pada posisi 36. Dan momentum ini harus diikuti dengan terobosan-terobosan, dengan langkah-langkah yang inovatif untuk menarik investasi lebih banyak lagi ke negara kita," kata Jokowi.

Kepala Negara melihat negara-negara lain dalam upaya menarik investor dengan menawarkan berbagai insentif untuk meningkatkan daya tarik bagi investor untuk masuk ke negaranya.

Presiden juga mengungkapkan saat berkunjung ke India, Pakistan, Bangladesh dan Sri Lanka, dirinya juga melihat bahwa mereka juga melakukan langkah-langkah yang sama.

"Sangat progresif, sangat atraktif, terutama dalam mempromosikan berbagai kemudahan-kemudahan investasi di negara mereka menawarkan skema-skema insentif yang sangat menggiurkan yang diberikan kepada investor," tuturnya.

Artinya, lanjutnya, jika tidak melakukan perbaikan-perbaikan dan melakukan inovasi-inovasi dalam pelayanan perizinan, tidak memangkas regulasi-regulasi yang menghambat, maka Indonesia akan semakin ditinggal.

"Saya melihat beberapa kementerian sudah memangkas regulasi-regulasi, memangkas aturan-aturan yang menghambat. Dan saya minta langkah ini terus diteruskan dan dilanjutkan sampai ke provinsi, kabupaten dan kota," ujarnya.

Presiden juga minta dikalkulasi insentif-insentif apa yang diberikan yang bisa ditawarkan kepada investor, baik investor di dalam negeri, maupun investor luar.

"Misalnya, terkait dengan pemberian 'tax holiday, tax allowance' yang lebih menarik sebagai bagian investasi. Dan saya minta segera ini dilakukan, dikalkulasi bersama-sama baik Menteri Keuangan dan seluruh kementerian yang terkait, oleh Menko," ucapnya.

Presiden juga meminta laporan skema insentif untuk tax holiday, tax allowance yang sudah ada, namun pemanfaatannya masih sangat rendah sehingga perlu dievaluasi.

"Insentif-insentif investasi lainnya yang diluncurkan sebelumnya paket-paket kebijakan kita juga saya minta untuk dikawal khusus. Kawal eksekusinya di lapangan dan ini bisa menjadi bagian dari langkah-langkah perbaikan kita dalam kemudahan berusaha," imbuhnya.

Jokowi juga mengungkapkan telah menerima laporan dari menteri-menteri ekonomi.

"Tadi pagi Menteri Ekonomi juga sudah melaporkan kepada saya mengenai perkembangan selesainya 'single submition'. Saya kira kalau ini nantinya bisa selesai. Bulan-bulan Maret, saya kira ini akan mempercepat proses-proses perizinan berusaha yang ada di negara kita," katanya.

(Ant)

Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com

Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com