Militer Turki Bantah Lancarkan Serangan ke RS Suriah

Militer Turki Bantah Lancarkan Serangan ke RS Suriah


Istanbul, HanTer - Militer Turki, Sabtu, membantah menyerang sebuah rumah sakit di Afrin, Suriah, tempat negara itu melakukan serangan selama hampir dua bulan untuk melawan pasukan YPG Kurdi.

YPG dan Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengatakan sebuah serangan udara Turki mengenai rumah sakit utama kota Afrin pada Jumat malam, menewaskan 16 orang. "Laporan bahwa angkatan bersenjata Turki membom sebuah rumah sakit di Afrin salah, "kata militer di Twitter, menambahkan bahwa negara itu sedang melakukan kampanye dengan cara yang tidak akan menyakiti warga sipil.

Sejak meluncurkan serangan daratnya di wilayah Afrin pada Januari, militer Turki telah mendorong kekuatan YPG mundur dari perbatasan Turki dan maju di sisi barat dan timur kota Afrin itu sendiri.

Seorang juru bicara kantor hak asasi manusia Perserikatan Bangsa Bangsa mengatakan memiliki "laporan yang sangat mengkhawatirkan" bahwa warga sipil terbunuh dan terluka di Afrin, dan warga Kurdi mencegah warga sipil untuk pergi.

Pekan lalu, seorang pejabat tinggi Kurdi Suriah menuduh Turki menempatkan keluarga Turkmen dan Arab di desa-desa yang direbut dalam kampanye tentara Turki di wilayah Kurdi, Afrin. Seorang pejabat senior Turki mengatakan tuduhan itu "benar-benar salah".

Turki melancarkan serangan besar di wilayah Suriah barat laut pada bulan Januari, yang bertujuan untuk mengusir milisi YPG Kurdi.

Redur Xelil, kepala hubungan luar negeri di Pasukan Demokratik Suriah (SDF), sebuah aliansi milisi yang didominasi YPG, mengatakan bahwa Turki sedang melakukan kebijakan "perubahan demografis" di wilayah tersebut.

"Pemerintah Turki menempatkan keluarga Turkmen dan Arab di desa Afrin yang diduduki setelah memaksa pergi orang-orangnya dan mendistribusikan barang-barang milik orang-orang Afrin ke pemukim baru," katanya dalam sebuah pesan tertulis kepada Reuters.

Pejabat senior Turki tersebut mengatakan: "Klaim bahwa orang-orang Arab dan Turkmen ditempatkan di Afrin benar-benar salah ... Pengalihan populasi ke wilayah tersebut untuk mengubah struktur demografis tidak mungkin." Turki memandang YPG sebagai perpanjangan Partai Pekerja Kurdistan (PKK), yang telah melakukan pemberontakan tiga dekade di Turki dan didaftar sebagai kelompok teroris oleh Amerika Serikat, Uni Eropa dan Turki.

Amerika Serikat menganggap YPG sebagai mitra berharga dalam perang melawan militan IS di Suriah utara.

 

(Abe/Ant)

Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com

Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com