Kelompok Besar Terakhir Pencari Suaka Masuki AS

Kelompok Besar Terakhir Pencari Suaka Masuki AS


Tijuana, HanTer - Tujuh puluh pria, wanita dan anak-anak tumpah ruah melalui pintu masuk pelabuhan Amerika Serikat untuk mencari suaka, Jumat dinihari waktu setempat, kelompok tunggal terbesar pendatang dari Amerika Tengah, yang membuat marah Presiden Donald Trump.
 
Para pendatang itu melarikan diri dari Honduras, El Salvador, dan Guatemala, termasuk kelompok terakhir berencana meminta suaka, sehingga berjumlah 228 orang orang, yang menyeberangi perbatasan sejak akhir pekan lalu.
 
Hampir 400 pendatang, yang mencapai Tijuana pada pekan lalu, menghadapi dilema menghantui tentang apakah akan memasuki Amerika Serikat dan meminta suaka, memulai proses tidak terbatas dan rumit, yang bisa berakhir dengan pengusiran. Banyak yang memutuskan tinggal di Meksiko untuk saat ini.
 
Setelah satu bulan, perjalanan 2.000 mil, kedatangan mereka di perbatasan sangat diantisipasi. Jaksa Agung AS Jeff Sessions meningkatkan sumber daya hukum di perbatasan pada minggu ini untuk menangani kafilah tersebut.
 
Trump mendesak agar karavan itu ditahan dan mengulangi seruannya untuk keamanan perbatasan yang lebih kuat Senin pagi, menuliskan di Twitter, "Perbatasan Selatan kami dikepung." Pemerintahan Trump mengatakan pada Jumat pihaknya akan mengakhiri perlindungan sementara pada 5 Januari 2020 pada hingga 57.000 imigran Honduras yang tiba di Amerika Serikat setelah Badai Mitch dua dekade lalu. Perlindungan sementara berbeda dari status suaka yang diklaim oleh anggota karavan.
 
Tepat setelah jam 09.00, para migran berbaris untuk memasuki lorong panjang di antara negara-negara. Dalam satu berkas, mereka berjalan lurus, ibu-ibu membawa boneka beruang di satu tangan dan anak-anak kecil di tangan yang lain.
 
Di antara mereka adalah Irma Rivera, 31, dengan seorang putra di lengannya dan seorang putri yang berjingkrak ke depan. Mereka telah menempuh rute ini kemarin, menuju ke gerbang AS dengan sekelompok besar migran hanya untuk dikembalikan. Ketika mereka mencapai tikungan di tempat berjalan pada Jumat, pemandangan terbuka ke tanah Amerika dan bendera AS.
 
"Di mana dindingnya? Aku ingin memanjat tembok Trump," kata bocah lelaki itu, berusia empat tahun. Ibunya tertawa, air mata berlinangan. Tidak ada dinding yang terlihat, hanya kesempatan untuk bergabung dengan saudara lelaki yang sudah lama hilang di Texas dan memulai hidup baru.
 
Suaminya, seorang petani, tewas akhir tahun lalu di El Salvador oleh sekelompok petani yang dikecamnya karena merampas tanahnya, katanya.
 
Di Meksiko di luar pelabuhan masuk, para migran yang tersisa bergabung di sebuah kamp sementara oleh calon pencari suaka lainnya yang datang mencari informasi dan sumbangan.
 
Sementara itu, penggalang kafilah bergegas mengumpulkan nama pendatang untuk melacak penyebaran mereka di seluruh pusat Imigrasi dan Bea Cukai AS (ICE) setelah mereka keluar dari sarana penahanan pelabuhan masuk dalam beberapa hari mendatang.

(Antara)

Redaksi menerima kiriman berita/video/foto amatir melalui email terbitonline[at]gmail.com , disertai dengan biodata lengkap. Kiriman Berita/video/foto akan melalui proses moderasi.

Redaksi : terbitonline[at]gmail.com

Iklan : terbitiklan[at]gmail.com atau iklanterbit[at]yahoo.com